Gencatan senjata warga lampung

Pemerintah telah menyambut kesepakatan perdamaian antara komunitas etnis saingan di Lampung, di mana panjang-mendidih ketegangan memuncak menjadi bentrokan kekerasan pekan lalu yang menewaskan setidaknya 14 orang tewas dan ribuan mengungsi.

Djoko Suyanto, Menteri Koordinator Bidang politik, hukum dan keamanan, mengatakan pada hari Senin bahwa gencatan senjata 10-point disepakati pada Minggu malam antara perwakilan dari masyarakat Lampung asli dan migran masyarakat Bali di Kabupaten Lampung Selatan.

“Pada awal pertemuan, kesepakatan tidak tercapai karena ketegangan masih tinggi,” katanya, menambahkan bahwa itu mengambil mendesak dari Lampung Gubernur Sjachroedin ZP untuk mendapatkan mereka untuk melihat mata-ke-mata.

“Meskipun beberapa perjanjian akhirnya dibuat, gubernur terus mendorong mereka untuk terus tindak lanjut pertemuan,” kata Djoko.

Dia menambahkan bahwa Gubernur Bali Made Mangku Pastika juga akan mengunjungi Lampung untuk membantu menindaklanjuti perjanjian perdamaian.

“Kami berkoordinasi dengan gubernur dan pemerintah kabupaten untuk mempromosikan kesepakatan ini di tingkat akar rumput,” kata menteri.

Kekerasan dipicu oleh sepele meludah pada 27 Oktober, yang, didorong oleh lama berjalan ketegangan antara migran didominasi Hindu masyarakat Bali di desa Balinuraga dan desa-desa sekitarnya dengan populasi sebagian besar beragama Islam, menyebabkan serangkaian bentrokan dan serangan.

Setidaknya 14 orang dikonfirmasi tewas dalam kekerasan, sementara sekitar 2.000 warga Balinuraga meninggalkan rumah mereka.

Krusial, Namun, salah satu dari 10 poin dalam kesepakatan damai panggilan untuk polisi dan warga sama-sama tidak mengajukan tuntutan pidana atas kematian dan kehancuran.

Brigjen. Jenderal Boy Rafli Amar, juru bicara Polri, mengatakan seperti dikutip oleh Metrotvnews.com bahwa polisi akan mempelajari titik yang lebih lanjut, tetapi bersikeras bahwa pelaku perlu bertanggung jawab.

Persyaratan lain di bawah perjanjian 10-point untuk anggota komunitas etnis Bali menjadi kurang picik dan berbaur lebih dengan tetangga mereka.

Djoko mengatakan bahwa selain mempromosikan pakta perdamaian, pemerintah provinsi dan kabupaten juga harus bekerja keras untuk mengurangi kesenjangan kekayaan antara penduduk setempat dan pendatang lebih giat, yang dituding sebagai faktor utama yang mendasari ketegangan antara kedua kelompok.

“Kita perlu mengurangi kesenjangan ekonomi antara kelompok karena konflik dapat timbul dari perbedaan-perbedaan dan bahkan dapat menghambat penyelesaian masalah,” katanya.

Poin lain dalam perjanjian menyertakan janji oleh kedua belah pihak untuk menjaga keamanan, ketertiban, kerukunan, solidaritas dan perdamaian dengan satu sama lain.

Mereka juga berjanji untuk tidak mengulangi perilaku kekerasan mereka di masa lalu, dan sepakat bahwa jika ada perselisihan pribadi dengan potensi untuk memicu kekerasan yang lebih luas, kasus ini harus diselesaikan segera oleh pihak terkait.

Haruskah mereka tidak dapat mencapai resolusi, mereka harus membawa sengketa sebelum dewan terdiri dari tokoh masyarakat dan agama, tokoh pemuda dan pejabat setempat, negara kesepakatan.

Namun, jika bahkan ukuran ini gagal untuk menyelesaikan meludah, maka masalah ini harus ditangani oleh aparat penegak hukum.

Kedua belah pihak juga berjanji untuk menegur dan menasihati salah satu anggota mereka yang tindakannya atau pernyataan memiliki potensi untuk memperburuk ketegangan atau menyebabkan kerusuhan.

Perjanjian tersebut menyatakan bahwa jika individu tersebut gagal mematuhi aturan, mereka bisa menghadapi diasingkan dari Lampung Selatan.

Legislator menyambut penandatanganan perjanjian, tetapi memperingatkan bahwa keamanan seharusnya tidak diperbolehkan untuk selang.

“Alasan dan akal sehat telah berlaku dalam hal ini, tapi kami masih membutuhkan polisi dan militer di tempat di sana untuk memastikan kesepakatan perdamaian memegang, kata Martin Hutabarat dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s